This post has already been read 3 times!

WASHINGTON, Monasnews – Dolar AS jatuh ke level rendah intraday dua pekan menyusul pengunduran diri salah satu penasihat ekonomi utama presiden AS, Gary Cohn, pada hari Rabu (07/3/2018).

Cohn, pria yang pernah dinominasikan sebagai kandidat Ketua Bank Sentral AS tersebut menyatakan mundur sebagai penasihat ekonomi Donald Trump karena tidak setuju dengan rencana Trump untuk menerapkan bea impor baja dan alumunium.

 

Gary Cohn Mundur 
Gary Cohn mundur setelah kemarin malam memberikan pernyataan resmi bahwa dirinya akan angkat kaki dari White House dalam beberapa pekan mendatang. “Adalah sebuah kehormatan bagi saya untuk mengabdi pada negara ini, serta turut ambil bagian dalam menentukan kebijakan ekonomi yang pro pertumbuhan demi kemaslahatan rakyat Amerika, khususnya dalam hal pajak.”

“Saya berterima kasih pada Bapak Presiden karena telah memberikan kesempatan ini bagi saya. Saya berharap semoga beliau dan seluruh jajaran pemerintahan dapat sukses di masa depan,” tutur Cohn dalam sebuah pernyataan yang dikutip dari CNBC.

Sejumlah media internasional menuliskan bahwa Cohn sempat beradu argumen dengan para penasihat ekonomi Trump lainnya terkait bea impor. Dalam pertemuan dengan para pengusaha baja dan aluminium pada hari Kamis pekan lalu, Cohn menyatakan ketidaksetujuannya akan rencana presiden AS tersebut.

Cohn memperingatkan bahwa kebijakan itu dapat menyebabkan lonjakan harga produk-produk yang menggunakan material baja dan aluminium sebagai bahan pembuatannya. Selain itu, menurut sumber yang dihimpun oleh CNBC, Gary Cohn mundur juga karena merasa kecewa sebab pertemuan kembali antara Trump dan para pengusaha baja yang telah direncakannya, dibatalkan begitu saja oleh Trump.

Media lain menambahkan bahwa alasan Gary Cohn mundur bukan karena itu saja. Ketidakcocokan pemikiran mengenai aturan baru pajak dan kebijakan politik ekonomi pemerintahan Trump, membuatnya gerah.

Investing.com
Forex Charts powered by Investing.com

 

Dolar AS Jatuh 
Gary Cohn bukanlah penasihat ekonomi sembarangan. Saham-saham dan Dolar AS jatuh begitu ia menyatakan mundur. ING menulis bahwa pengunduran diri Gary Cohn mengonfirmasi bahwa tren pelemahan Dolar AS akan berlangsung lebih lama. Hal ini dianggap sebagai ketidakpastian politik.

Yen membuat Dolar AS jatuh setelah pengumuman Cohn, dengan USD/JPY yang tampak terjungkal 0,6 persen ke kisaran 105.43. Saat berita ini ditulis, pair tersebut diperdagangkan di angka 105.60. Sementara itu, EUR/USD mendulang kenaikan dengan diperdagangkan di angka 1.2413.

USD/CAD, yang beberapa hari terakhir terus ditekan Dolar AS, diperdagangkan naik 0.36 persen ke angka 1.2922. Para investor mengalihkan fokus mereka ke pengumuman kebijakan moneter Bank Sentral Kanada malam nanti.

Analis dari Danske Bank menunjukkan bahwa fokus Dolar AS akan berlanjut ke masalah kebijakan proteksi yang dilancarkan oleh Donald Trump. “Normalnya, pelemahan sentimen risiko akan mengapresiasi Dolar AS, tetapi mengingat kejadian-kejadian dalam sepekan ini, Dolar AS bergerak negatif.”

Categories: MARKET VALAS