This post has already been read 8 times!

JAKARTA, Monasnews – Presiden Joko Widodo meminta volume ekspor minyak kelapa sawit ke China ditingkatkan menjadi 2,5 juta ton atau ditambah hingga 500.000 ton dari volume ekspor saat ini.

China dinilai sebagai pasar yang sangat potensial bagi produk dan komoditas Indonesia, jika dilihat dari populasinya yang mencapai 1,37 miliar jiwa.

“Tadi saya menekankan pentingnya peningkatan ekspor Indonesia ke China dan disambut sangat baik oleh Perdana Menteri (PM) Li Keqiang, untuk membuka hubungan (dagang) bagi masuknya produk minyak kelapa sawit, sarang burung walet, kopi, dan buah-buah seperti manggis, buah naga, dan salak,” katanya di Istana Kepresidenan Bogor, Senin (7/5/2018).

 

Menanggapi permintaan Indonesia tersebut,  Li menyatakan kesanggupannya untuk meningkatkan impor 500.000 ton minyak kelapa sawit dari Indonesia.

“Saya dan Jokowi mendiskusikan berbagai hal-hal penting untuk kerja sama Indonesia-China, misalnya meningkatkan ekspor produk-produk olahan dan agrikultur dari Indonesia,” kata Li.

Li menerangkan, pihaknya akan mempertimbangkan permintaan Jokowi untuk menambah impor minyak kelapa sawit tersebut. Menurut Li, konsumsi minyak kelapa sawit di China tidak lebih dari 5 juta ton, sehingga saat ini permintaan tersebut tengah dikoordinasikan dengan lembaga terkait untuk dipastikan.

Sebagai berternya, Li  menginginkan adanya kelonggaran impor jeruk mandarin dari China. “Saya juga berharap di Indonesia bisa tingkatkan impor jeruk mandarin. Kami pastikan bahwa standar dan kuaitas jeruk mandarin itu sesuai dengan kualitas Indonesia,” tambahnya.**

Categories: AGRO PERDAGANGAN