Produk bikin kecanduan, Rohayani tuntut dua perusahaan rokok Rp 1 triliun

JAKARTA, Monasnews – Sebuah langkah luar biasa dilakukan oleh Rohayani (50), yang men-somasi dua perusahaan rokok nasional, PT Gudang Garam Tbk dan PT Djarum, untuk membayar dirinya Rp 1 triliun. Untuk langkah tersebut, dia pun  menggandeng pengacara senior Todung Mulya Lubis dan Azas Nainggolan   dari Solidaritas Advokat Publik untuk Pengendalian Tembakau Indonesia.

“Kami mengajukan somasi kepada Djarum dan Gudang Garam selaku pelaku usaha yang memproduksi dan mengedarkan rokok yang dikonsumsi klien kami 1975 sampai 2000 sehingga ia mengalami kecanduan dan penurunan kualitas tingkat hidup,” kata Todung saat jumpa pers di Equity Tower, Jakarta Jumat (9/3/2018).

Kepada Gudang Garam, Rohayani menuntut ganti rugi sebesar Rp 178.074.000 sebagai ganti rugi uang yang dihabiskan Rohayani untuk membeli produk rokok ini, dan santunan senilai Rp 500 miliar. Sementara, PT Djarum Tbk dituntut membayar ganti rugi Rp 293.068.000, ditambah santunan senilai Rp 500 miliar. Jika ditotal, tuntutan mencapai lebih dari Rp 1 triliun. Selain itu, ada satu alokasi lagi yang dituntut kepada dua perusahaan tersebut sebagai biaya perawatan kesehatan Rohayani.

“Biaya kesehatan nanti masih akan kami hitung terlebih dahulu,” lanjut Todung. Menurut dia, surat somasi ini dikirimkan kepada dua perusahaan pada 19 Februari 2018, sementara diakui Todung kedua perusahaan baru menerimanya pada awal Maret lalu.

Sementara Tigor menjelaskan, terkait somasi yang dilayangkan pihaknya akan menunggu pembayaran ganti rugi hingga tujuh hari mendatang. “Jika tuntutan itu tak dilaksanakan, ada kemungkinan kami akan membawanya ke ranah hukum,” katanya kepada Kontan seusai acara.

 

Leave a Reply