This post has already been read 10 times!

JAKARTA, Monasnews – Mabes Polri merilis  penjelasan soal korban tewas terkait kerusuhan di Rutan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat.

Lima  anggota Polri gugur, karena diserang narapidana teroris saat insiden kerusuhan di Rutan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Selasa A(8/5/2018).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Mabes Polri Brigjen Pol Muhammad Iqbal mengemukakan, total korban meninggal dunia pada insiden tersebut adalah 6 orang. Hal itu terjadi akibat bentrokan antara narapidana teroris dan petugas dari Mako Brimob.

Menurut Iqbal, 5 orang korban meninggal dunia adalah anggota Polri dan sisanya 1 orang merupakan teroris yang ditembak mati, karena berusaha merampas senjata laras panjang petugas di Mako Brimob Kelapa Dua Depok.

“Memang benar ada korban meninggal dunia pada insiden itu. Total korban ada 6 orang. 5 orang rekan kami yang gugur dan saat ini sudah dibawa ke RS Kramat Jati, lalu sisanya 1 orang narapidana teroris karena melawan dan mengambil senjata petugas,” tutur Iqbal seperti dikuti Bisnis, Rabu (9/5/2018).

Menurut Iqbal, Kepolisian kini tengah berusaha untuk memulihkan situasi di Rutan Mako Brimob karena masih ada beberapa teroris yang mencoba melakukan penyanderaan kepada petugas sejak insiden tersebut dimulai pada Selasa malam.

“Jadi kami masih melakukan negosiasi, agar jangan ada korban lagi di insiden ini. Kami mohon doa kepada masyarakat agar situasi seperti ini dapat kami tanggulangi,” kata Iqbal saat diwawancara melalui telepon. Namun, Iqbal belum memerinci data dan identitas korban kerusuhan tersebut.