Silahkan piknik ke China, buktikan apa benar pelajar Indonesia dicekoki ideologi komunis

KEDUTAAN Besar Republik Indonesia (KBRI) Indonesia di China  memberikan klarifikasi atas beredarnya kabar yang  menyebutkan bahwa pelajar Indonesia di China diajari paham komunis.

Atase Pendidikan Kedutaan Besar RI di Beijing, Priyanto Wibowo menyarankan para tenaga pendidik untuk memahami kurikulum pendidikan di China sebelum menyampaikan komentar di media yang justru menimbulkan keresahan di kalangan pelajar Indonesia di daratan Tiongkok.

“Pahami dulu sistem pendidikan dan pengajaran di China, termasuk kurikulum dan distribusi bahan pengajaran yang dengan jelas memisahkan model pengajaran untuk orang lokal dan orang asing,” katanya di Beijing, Senin (2/4/2018).

Pemisahan kelas untuk pelajar lokal dan pelajar asing berlaku mulai dari tingkat dasar hingga perguruan tinggi di negara berpenduduk terbanyak di dunia itu.

“Mahasiswa kita juga sudah bisa mengikuti dan terbiasa dengan pemisahan model pengajaran seperti ini,” tutur mantan Kepala Departemen Sejarah Program Pascasarjana Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia itu.

Ia menyayangkan pemberitaan di media massa di Indonesia yang menyebutkan bahwa pelajar Indonesia di China diajari paham komunis.

Beberapa organisasi yang mewadahi warga negara dan pelajar Indonesia di China juga telah melayangkan protes kepada salah satu media di Indonesia.

“Berdasarkan pengalaman kami, universitas di Tiongkok tidak mengajarkan ideologi komunis. Kami keberatan dengan isi dan judul berita yang tidak berdasarkan fakta dan bersifat provokatif,” kata Rois Syuriah Pimpinan Cabang Internasional  NU China, Imron Rosyadi dalam surat yang ditujukan kepada salah satu media di Indonesia. (ant)

Leave a Reply