This post has already been read 7 times!

ILMU  pengetahuan terus mengupas lapisan mikrobioma kulit untuk mengungkapkan sifat proteksinya. Periset sekarang melaporkan potensi peran baru beberapa bakteri pada kulit: melindungi dari kanker.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Science Advances pada tanggal 28 Februari, periset University of California San Diego School of Medicine melaporkan peran baru yang potensial untuk beberapa bakteri pada kulit: melindungi terhadap kanker.

“Kami telah mengidentifikasi strain Staphylococcus epidermidis, yang umum terjadi pada kulit manusia yang sehat, yang memberikan kemampuan selektif untuk menghambat pertumbuhan beberapa jenis kanker,” kata Richard Gallo, MD, PhD, Distinguished Professor dan ketua Departemen Dermatologi di UC San Diego School of Medicine.

“Bakteri kulit unik ini menghasilkan zat kimia yang membunuh beberapa jenis sel kanker namun tampaknya tidak beracun bagi sel normal,” katanya menambahkan.

Tim menemukan strain S. epidermidis menghasilkan senyawa kimia 6-N-hydroxyaminopurine (6-HAP). Tikus dengan S. epidermidis pada kulit mereka yang tidak menghasilkan 6-HAP memiliki banyak tumor kulit setelah terkena sinar ultraviolet penyebab kanker (UV), namun tikus dengan strain S. epidermidis yang memproduksi 6-HAP tidak.

6-HAP adalah molekul yang merusak penciptaan DNA, yang dikenal sebagai sintesis DNA, dan mencegah penyebaran sel tumor yang dapat ditransformasikan serta potensi untuk menekan perkembangan tumor kulit akibat sinar UV.

Tikus yang mendapat suntikan intravena 6-HAP setiap 48 jam selama periode dua minggu tidak mengalami efek toksik yang nyata, namun saat ditransplantasikan dengan sel melanoma, ukuran tumor mereka ditekan lebih dari 50 persen dibandingkan kontrol.

“Ada peningkatan bukti bahwa mikrobiom kulit adalah elemen penting kesehatan manusia. Sebenarnya, sebelumnya kami melaporkan bahwa beberapa bakteri pada kulit kita menghasilkan peptida antimikroba yang bertahan melawan bakteri patogen seperti, Staph aureus,” kata Gallo.

Dalam kasus S. epidermidis, tampaknya juga menambahkan lapisan perlindungan terhadap beberapa bentuk kanker, kata Gallo. Studi lebih lanjut diperlukan untuk memahami bagaimana 6-HAP diproduksi, jika dapat digunakan untuk pencegahan kanker atau jika kehilangan 6-HAP meningkatkan risiko kanker, kata Gallo.

Lebih dari 1 juta kasus kanker kulit didiagnosis di Amerika Serikat setiap tahunnya. Lebih dari 95 persen di antaranya adalah kanker kulit non-melanoma, yang biasanya disebabkan oleh paparan berlebih terhadap sinar matahari matahari. Melanoma adalah bentuk paling serius dari kanker kulit yang dimulai pada sel kulit penghasil pigmen, yang disebut melanosit.

Keterangan Foto:  Ini adalah S. epidermidis yang tumbuh di piring agar-agar. Strain S. epidermidis terbukti menghasilkan molekul yang membunuh sel kanker dan menghambat perkembangan tumor kulit pada tikus. (UC San Diego Health) 

Sumber: Bahan yang disediakan oleh University of California – San Diego.

Categories: HEALTH SAINS-TEKNO